Friday, May 18, 2012

PEMBIAKAN TANAMAN SECARA VEGETATIF



(KODE 104.DKK.5)




PENDAHULUAN
Modul ini merupakan bagian integral dari Kurikulum pada Kompetensi Keahlian Agribisnis Tanaman Pangan dan Hortikultura. Pada modul ini akan dipelajari tentang perbanyakan dengan cara stek, cangkok, sambung (grafting), okulasi (temple entries).
Perbanyakan tanaman dapat dilakukan dengan cara generative dan vegetative. Perbanyakan generative menggunakan biji sebagai bahan perbanyakan. Penggunaan biji yang menghasilkan tanaman produktif dengan jangka waktu lama dan sifat yang tidak sama dengan induknya, memunculkan perbanyakan tanaman dari bagian vegetatifnya.
Hasil dari mempelajari modul ini, diharapkan peserta didik dapat mengerti dan memahami beberapa hal penting dari metode perbanyakan tanaman yang diperlukan dalam pengembangan pertanian

            PRASYARAT
Prasyarat bagi peserta didik sebelum mempelajari modul ini harus memahami kompetensi menyiapkan media tumbuh dan melakukan pembiakan tanaman secara generative.

TUJUAN AKHIR PEMBELAJARAN
Setelah mempelajari modul ini siswa mampu melakukan pembiakan tanaman secare vegetative meliputi stek, cangkok, sambung (grafting), okulasi




KEGIATAN BELAJAR
Kegiatan Belajar 1 ( Menjelaskan prinsip pembiakan tanaman secara vegetative)

A.     PERBANYAKAN VEGETATIF DENGAN STEK

Stek merupakan cara perbanyakan tanaman secara vegetative buatan dengan menggunakan sebagian akar, batang, dan daun tanaman untuk ditumbuhkan menjadi tanaman baru.

Persyaratan bahan stek :
1.      Batang/cabang tidak terlalu muda atau terlalu tua, minimal berumur 1 tahun kecuali untuk stek pucuk.
2.      Bebas dari serangan hama dan penyakit
3.      Warna batang/pucuk masih segar, berwarna hijau

Keberhasilan perbanyakan dengan cara stek ditandai oleh terjadinya regenerasi akar dan pucuk pada bahan stek sehingga menjadi tanaman baru yang true to name dan true to type. Regenerasi akar dan pucuk dipengaruhi oleh factor intern yaitu tanaman itu sendiri dan faktor ekstern atau lingkungan. Salah satu faktor intern yang mempengaruhi regenerasi akar dan pucuk adalah fitohormon yang berfungsi sebagai zat pengatur tumbuh.

Keuntungan dan kerugian perbanyakan dengan stek :

Keuntungan :
-          caranya sederhana (tidak memerlukan teknik yang rumit)
-          Memiliki sifat yang sama dengan induknya

Kerugian :
- memiliki perakaran lemah, karena berakar serabut
- tidak bisa digunakan untuk perbanyakan semua jenis tanaman
- persentasi keberhasilan pertumbuhan rendah

Faktor lingkungan tumbuh stek yang cocok sangat berpengaruh pada terjadinya regenerasi akar dan pucuk. Lingkungan tumbuh atau media pengakaran seharusnya kondusif untuk regenerasi akar yaitu cukup lembab, evapotranspirasi rendah, drainase dan aerasi baik, suhu tidak terlalu dingin atau panas, tidak terkena cahaya penuh (200-100 W/m2) dan bebas dari hama atau penyakit.


B.     PERBANYAKAN VEGETATIF DENGAN CANGKOK


Mencangkok merupakan salah satu cara pembiakan vegetatif buatan yang bertujuan untuk mendapatkan tanaman yang memiliki sifat yang sama dengan induknya dan cepat menghasilkan. Pencangkokan dilakukan dengan menyayat dan mengupas kulit sekeliling batang, lebar sayatan tergantung pada jenis tanaman yang dicangkok. Penyayatan dilakukan sedemikian rupa sehingga lapisan kambiumnya dapat dihilangkan (dengan cara dikikis). Setelah luka yang dibuat cukup kering, Rootone-F diberikan sebagai perlakuan agar bahan cangkokan cepat berakar. Media tumbuh yang digunakan terdiri dari tanah dan kompos dan dibalut dengan sabut kelapa atau plastik. Bila batang diatas sayatan telah menghasilkan sistem perakaran yang bagus, batang dapat segera dipotong dan ditanam di lapang.
Hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan pencangkokan tanaman adalah:
1.      waktu mencangkok, sebaiknya pada musim hujan karena tidak perlu melakukan penyiraman berulang-ulang
2.      Memilih batang cangkok, pohon induk yang digunakan adalah yang umurnya tidak terlalu tua atau terlalu muda, kuat, sehat dan subur serta banyak dan baik buahnya
3.      Pemeliharaan cangkokan, pemeliharaan sudah dianggap cukup bila media cangkokan cukup lembab sepanjang waktu.

Cabang yang baik untuk dicangkok mempunyai arah ke atas 45 derajat atau ke samping dan rajin berbuah.

Kelebihan cara pembiakan cangkokan antara lain :
1.      Pohon dari bibit cangkokan lebih cepat berbuah.
2.      Dapat mewarisi sifat baik dari tanaman induk karena induknya dapat dipilih yang
memiliki sifat baik.

Adapun kelemahannya antara lain :
1.      Perakaran pohon cangkokan kurang kuat dan dangkal.
2.      Bentuk pohon induk menjadi rusak.
3.      Tidak dapat menyediakan bibit yang relatif banyak dalam waktu yang cepat.
4.      Cara pengerjaan sedikit lebih rumit dan memerlukan ketelatenan.
5.      Jika sering dilakukan pencangkokan terhadap pohon induk maka produksi buah pohon induk menjadi terganggu.

Media yang dapat digunakan untuk mencangok :
·         Moss
·         Pupuk kandang
·         Kompos
·         Tanah gembur
·         Sabut Kelapa
·         dll

klik DISINI untuk melihat Video Teknik Cangkok

C.    PERBANYAKAN VEGETATIF DENGAN GRAFTING/SAMBUNG

Grafting/penyambungan adalah seni menyambungkan 2 jaringan tanaman hidup sedemikian rupa sehingga keduanya bergabung dan tumbuh serta berkembang sebagai satu tanaman gabungan. Teknik apapun yang memenuhi kriteria ini dapat digolongkan sebagai metode grafting.
Inkompatibilitas antar jenis tanaman yang disambung dapat dilihat dari kriteria sebagai berikut:
1.      Tingkat keberhasilan sambungan rendah
2.      Pada tanaman yang sudah berhasil tumbuh, terlihat daunnya menguning, rontok, dan mati tunas
3.      Mati muda, pada bibit sambungan
4.      Terdapat perbedaan laju tumbuh antara batang bawah dengan batang atas
5.      Terjadinya pertumbuhan berlebihan baik batang atas maupun batang bawah

Batang bawah atau rootstock/understam adalah tanaman yang berfungsi sebagai batang bagian bawah yang masih dilengkapi dengan sistem perakaran yang berfungsi mengambil makanan dari dalam tanah untuk batang atas atau tajuknya.
Batang bawah ada yang berasal dari semai generatif dan dari tan vegetative (klon). Batang bawah asal biji (semai) lebih menguntungkan dalam jumlah, umumnya tidak membawa virus dari pohon induknya dan sistem perakarannya bagus. Kelemahannya yaitu secara genetik tidak seragam. Variasi genetik ini dapat mempengaruhi penampilan tanaman batang atas setelah ditanam. Oleh karena itu perlu dilakukan seleksi secermat mungkin terhadap batang bawah asal biji (Ashari, 1995).
Agar hasil sambungan dapat memuaskan, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan :
1.      Batang atas dan batang bawah harus kompatibel
2.      Jaringan kambium kedua tanaman harus bersinggungan
3.      Dilakukan saat kedua tanaman berada pada kondisi fisiologis yang tepat
4.      Pekerjaan segera dilakukan sesudah entris diambil dari pohon induk
5.      Tunas yang tumbuh pada batang bawah (wiwilan) harus dibuang setelah penyambungan selesai agar tidak menyaingi pertumbuhan tunas batang atas.

Metode yang dikembangkan adalah sambung lidah (tongue grafting), sambung samping (side grafting), sambung celah (cleft grafting), sambung susu (approach grafting), dan sambung tunjang (inarching).

Persyaratan bibit batang bawah :
1.      Mempunyai daya adaptasi yang luas.
2.      Mempunyai perakaran yang kuat dan tahan terhadap serangan hama/penyakit yang ada dalam tanah, serta dapat tumbuh pada tanah yang kondisinya kurang menguntungkan.
3.      Mempunyai batang yang kuat.
4.      Mempunyai kecepatan tumbuh yang sesuai dengan batang atas.
5.      Tidak mempunyai pengaruh negatif pada batang atas.

Batang atas yang biasanya disebut entres (scion) adalah calon bagian atas atau tajuk tanaman yang di kemudian hari akan menghasilkan buah berkualitas unggul.
Batang atas ini dapat berupa mata tunas tunggal yang digunakan dalam tehnik okulasi ataupun berupa ranting dengan lebih dari satu mata tunas atau ranting dengan tunas pucuk yang digunakan dalam sambungan (grafting).
Persyaratan batang atas :
1.      Besar cabang hampir sama dengan besar batang bawah, cabangnya lurus.
2.      Umur cabang hampir sama dengan umur batang bawah.
3.      Cabang diambil pada waktu pohon induk dalam keadaan dorman

Berikut beberapa teknik Penyambungan antara lain :
1.      Penyusuan
Penyusuan adalah cara penyambungan tanaman dimana kedua tanaman baik batang atas maupun batang bawah masing-masing masih memiliki system perakarannnya.

Cara penyusuan ini dapat dilakukan dengan 3 cara, yaitu
·        Sambung lengkung
·        Sambung lidah
·        Sambung pelana

2.      Sambung pucuk

sambung pucuk dapat dilakukan dengan cara 
·        Sambung baji





















·        Sambung baji terbalik


·        Sambung cemeti


















klik DISINI untuk lihat video sambung cemeti

·        Sambung lidah























sumber photo : https://www.facebook.com/photo.php?fbid=10151859372560827&set=oa.558671214160682&type=1&theater


3. Sambung Sisip






4. Sambung Susu






















5. Sambung mahkota


















6. Sambung Keji
























D.    PERBANYAKAN VEGETATIF DENGAN BUDDING/OKULASI

Sedangkan budding adalah salah satu bentuk dari grafting, dengan ukuran batang atas tereduksi menjadi hanya terdiri atas satu mata tunas (Hartmann et al, 1997). Tanaman sebelah atas disebut entries atau batang atas (scion), sedangkan tanaman batang bawah disebut understam atau batang bawah (rootstock) (Ashari, 1995). Batang atas berupa potongan pucuk tanaman yang terdiri atas beberapa tunas dorman yang akan berkembang menjadi tajuk, sedang batang bawah akan berkembang menjadi sistem perakaran (Hartmann et al, 1997).
Teknik ini dipilih dengan pertimbangan untuk memperbanyak tanaman yang sukar/tidak dapat diperbanyak dengan cara stek, perundukan, pemisahan, atau dengan cangkok. Menurut Ashari (1995), banyak jenis tanaman buah-buahan yang sukar/tidak dapat diperbanyak dengan cara-cara tersebut, tetapi mudah dilakukan penyambungan, misalnya pada manggis, mangga, belimbing, jeruk dan durian.
Syarat batang bawah untuk okulasi :
1.      Tanaman berasal dari biji
2.      Berdiameter 3-5 mm, berumur sekitar 3-4 bulan
3.      Dalam fase pertumbuhan yang optimum (tingkat kesuburannya baik), kambiumnya aktif, sehingga memudahkan dalam pengupasan dan proses merekatnya mata tempel ke batang bawah.
4.      Batang sudah berkayu dan tumbuh subur, dan rimbun.
5.      Tidak terserang hama atau penyakit
6.      Perakarannya baik.


Syarat batang atas untuk okulasi :
1.      Entres yang baik adalah yang cabangnya dalam keadaan tidak terlalu tua dan juga tidak terlalu muda (setengah berkayu).Warna kulitnya coklat muda kehijauan atau abu-abu muda. Entres yanng diambil dari cabang yang terlalu tua pertumbuhannya lambat dan persentase keberhasilannya rendah. Besar diameter cabang untuk entres ini harus sebanding dengan besarnya batang bawahnya.
2.      Cabang entres untuk okulasi ini sebaiknya tidak berdaun (daunnya sudah rontok). Pada tanaman tertentu sering dijumpai cabang entres yang masih ada daun melekat pada tangkai batangnya. Untuk itu perompesan daun harus dilakukan dua minggu sebelum pengambilan cabang entres. Dalam waktu dua minggu ini, tangkai daun akan luruh dan pada bekas tempat melekatnya (daerah absisi) akan terbentuk kalus penutup luka yang bisa mencegah masuknya mikroorganisme penyebab penyakit (patogen).
3.      Syarat lain yang perlu diperhatikan pada waktu pengambilan entres adalah kesuburan dan kesehatan pohon induk. Untuk meningkatkan kesuburan pohon induk, biasanya tiga minggu sebelum pengambilan batang atas dilakukan pemupukan dengan pupuk NPK. Kesehatan pohon induk ini penting karena dalam kondisi sakit, terutama penyakit sistemik mudah sekali ditularkan pada bibit.
4.      Entres diambil setelah kulit kayu cabangnya dengan mudah dapat dipisahkan dari kayunya (dikelupas). Bagian dalam kulit kayu ini (kambium) akan tampak berair, ini menandakan kambiumnya aktif, sehingga bila mata tunasnya segera diokulasikan akan mempercepat pertautan dengan batang bawah.

Bentuk pengambilan entres (mata tunas) :
·                     Segiempat
·                     Sayatan
·                     Bulatan/temple

Kegiatan Belajar 2 ( Melakukan Pembiakan tanaman secara vegetative)

Peralatan yang digunakan antara lain :

pisau okulasi gunting stek

gergaji stek

STEK
Macam teknik penyetekan :
·                     Stek datar
·                     Stek miring
·                     Stek bermartil/bertumit

a.                  STEK DAUN
Bahan awal perbanyakan yang dapat digunakan pada stek daun dapat berupa lembaran daun atau lembaran daun beserta petiol.
Akar dan tunas baru pada stek daun berasal dari jaringan meristem primer atau meristem sekunder. Pada tanaman Bryophyllum, akar dan tunas baru berasal dari meristem primer pada kumpulan sel-sel tepi daun dewasa, tetapi pada tanaman Begonia rex, Saint paulia (Avrican violet), Sansevieria, Crassula dan Lily, akar dan tunas baru berkembang dari meristem sekunder dari hasil pelukaan.
Secara teknis stek daun dilakukan dengan cara memotong daun dengan panjang 7,5 – 10 cm (Sansevieria) atau memotong daun beserta petiolnya kemudian ditanam pada media (Hartmann et al, 1997). Untuk Begonia dan Violces, perlakuan kimia yang umum dilakukan adalah penyemprotan dengan IBA 100 ppm.

b.                  STEK UMBI
Bahan utama pada stek ini adalah umbi yaitu umbi batang, umbi akar, dll. Sebagai bahan perbanyakan dapat digunakan umbi secara utuh atau dipotong-potong asalkan setiap potongan memiliki caon tunas. Untuk menghindari terjadinya busuk pada potongan umbi, maka umbi dapat direndam pada larutan fungisida dan bakterisida.
Contoh tanaman yang bisa diperbanyak dengan stek umbi antara lain: Solanum tuberosumIpomoea batatasCaladiumHelianthus tuberosusAmarilis, dan lainlain.

c.                  STEK BATANG
Bahan awal perbanyakan berupa batang tanaman. Stek batang dikelompokkan menjadi empat macam berdasarkan jenis batang tanaman, yakni:
·                     berkayu keras; contoh apel, cemara
·                     semi berkayu; contoh jeruk
·                     Lunak; contoh tanaman Magnolia
·                     Herbaceous; contoh Dieffenbachia, Chrysanthemum, Ipomoea batatas

Factor yang mempengaruhi keberhasilan pertumbuhan dengan perbanyakan tanaman secara stek antara lain :
·                     Pemotongan bahan stek (halus, kasar)
·                     Panjang dari potongan bahan stek (20-30 cm)
·                     Jumlah mata tunas (3-5 mata tunas)
·                     Kelembaban udara pada waktu memotong
·                     Tempat untuk menanam bahan stek (struktur tanahnya remah/subur)
·                     Tidak kena sinar matahari secara langsung (dibuatkan naungan)
·                     Jumlah daun yang masih terbawa pada bahan stek, sebaiknya dikurangi, untuk mengurangi penguapan
·                     Menggunakan zat perangsang tumbuh (ZPT) contohnya Rootone F yang berbentuk tepung.


CANGKOK

Syarat tanaman/pohon induk untuk dicangkok minimal sudah berbunga untuk tanaman hias dan sudah berbuah minimal 3 kali untuk tanaman buah.
Di dalam melakukan penyayatan cabang cangkokan dapat dibedakan menjadi dua golongan, yakni :
1.      Cabang kecil
Cabang yang berdiameter kurang dari 2 cm digolongkan ke dalam cabang kecil. Kulit kayu yang tepat untuk disayat berada tepat di bawah kuncup daun, karena disitulah terkumpul zat pembentuk akar yang disebut rizokalium. Dalam satu cabang bisa dibuat satu atau lebih sayatan (cangkok berantai).
2.      Cabang besar
Batasan cabang besar disini adalah cabang yang diameternya melebih 2 cm. Dengan besarnya cabang ini maka diperlukan perimbanga jumlah akar yang sesuai untuk memasok air dan zat hara yang nantinya diperlukan setelah hasil cangkokan ditanam. Perakaran yang tumbuh dari bentuk penyayatan seperti pada cabang kecil sering kurang memadai. Oleh karena itulah bentuk sayatan dibuat sedemikian rupa agar bidang yang nantinya ditumbuhi akar menjadi luas.
Setelah kulit kayu tersayat akan tampak kambium. Kambium yang umumnya terdapat hanya pada tanaman dikotil ini kmerupkan suatu tabunga yang berada antara xilem dan floem. Hasil kerja kambium erupa pertambahan lingkaran batang berkayu. Untuk menghindari kejadian ini pada luka sayatan juga agar proses pertumbuhan akar tidak terganggu, kambium harus dihilangkan.

Macam-macam pembungkus cangkokan :
·                     Sabut kelapa
·                     Tabung bambu
·                     Kaleng bekas
·                     Plastik bening
·                    Pot tanah atau plastik


SAMBUNG(GRAFTING)

Tahapan sambung pucuk secara umum :
1.      Pemotongan batang bawah
2.      Pembelahan batang bawah
3. Melancipkan 2 sisi pangkal batang atas
4. Batang atas siap disambungkan
5. Batang atas disambungkan dengan batang bawah
6. Pengikatan dengan tali plastik
7. Sambungan telah diikat
8. Sambungan diselubungi
9. Sambungan telah jadi dan bertaut
dengan kantong plastic ditandai keluarnya kuncup daun




OKULASI

Tahapan Okulasi :

1. Okulasi dengan menggunakan bibit
2. Pembuatan 2-3 sayatan di batang bawah berdiameter 3-5 mm, berumur 3-4 bulan
3. Pengambilan mata entres dari batang atas 
4. Mata entres terpisah dengan batang atas
5. Mata entres terlepas dengan kayunya
6. Mata entres terlepas tanpa kayunya dan siap ditempel
7. Menempelkan mata
8. Pengikatan dengan tali plastic
9. Arah ikatan dari bawah ke entres ke sayatan batang atas
10. Setelah 2-3 minggu okulasi
11. Mata tunas tumbuh hasil okulasi sudah dapat dibuka


Faktor-faktor Yang Berpengaruh Terhadap Keberhasilan Penyambungan (Perbanyakan vegetative)

Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap perbanyakan vegetatif dapat dibagi menjadi tiga golongan:

a). Faktor lingkungan

·         Waktu penyambungan
Pada umumnya penyambungan dilakukan pada waktu cuaca yang cerah, tidak hujan, dan tidak di bawah terik matahari.
Waktu terbaik pelaksanaan okulasi adalah pada pagi hari, antara jam 07.00-11.00 pagi, karena saat tersebut tanaman sedang aktif berfotosintesis sehingga kambium tanaman juga dalam kondisi aktif dan optimum. Diatas Jam 12.00 siang daun mulai layu.Tetapi ini bisa diatasi dengan menempel di tempat yang teduh, terhindar dari sinar matahari langsung.

·         Temperatur dan kelembaban
Temperatur dan kelembaban yang optimal akan mempertinggi pembentukan jaringan kalus, yang sangat diperlukan untuk berhasilnya suatu sambungan.
Temperatur yang diperlukan dalam penyambungan berkisar antara 7,2°C-32°C, bila temperatur kurang dari 7,2°C pembentukan kalus akan lambat, dan bila lebih dari 32°C pembentukan kalus menjadi lambat dan dapat mematikan sel-sel pada sambungan. Temperatur optimum pada penyambungan adalah 25°C-30°C.
Penyambungan memerlukan kelembaban yang tinggi, bila kelembabannnya rendah akan mengalami kekeringan, dan menghambat/menghalangi pembentukan kalus pada sambungan karena banyak sel-sel pada sambungan mati.
·         Cahaya
Cahaya matahari berpengaruh pada waktu pelaksanaan penyambungan berlangsung, oleh karena itu penyambungan sebaiknya dilakukan pada waktu pagi atau sore hari pada saat matahari kurang kuat memancarkan sinarnya. Cahaya yang terlalu panas akan mengurangi daya tahan batang atas terhadap kekeringan, dan dapat merusak kambium pada daerah
sambungan.




b). Faktor tanaman

a. Kompatibilitas dan inkompatibilitas
Pada umumnya batang atas dan batang bawah dari varietas yang sama akan menghasilkan sambungan yang kompatibel, dan biasanya gabungan tanaman/hasil sambungan akan hidup lama, produktif dan kuat.

Gejala-gejala inkompatibilitas antara dua tanaman yang disambung antara lain :
·         Gabungan antara species, varietas atau klon-klon yang tidak pernah membentuk sambungan.
·         Gabungan antara dua tanaman dimana jumlah dari keberhasilan sambungan sangat kecil.
·         Setelah sambungan tumbuh, tetapi tanaman tiba-tiba mati.
·         Adanya perbedaan antara batang atas dan batang bawah dalam pertumbuhan vegetatif pada permulaan atau akhir musim.
·         Adanya pertumbuhan yang berlebihan di atas atau di bawah sambungan.
·         Terjadi penghambatan tumbuh pada tanaman hasil sambungan (tanaman menjadi kerdil).

b. Keadaan fisiologi tanaman

Beberapa tanaman mengalami kesukaran untuk disambungkan ke tanaman lain, karena jenis tanaman tersebut sulit membentuk kalus.

c. Penyatuan kambium
Agar persentuhan kambium batang atas dan batang bawah lebih banyak terjadi, maka diperlukan ukuran batang bawah dan batang atas dipilih yang hampir sama.

c). Faktor pelaksanaan

a. Keahlian
Kecepatan menyambung merupakan pencegahan paling baik terhadap infeksi penyakit dan kerusakan pada kambium

b. Kesempurnaan alat
Dalam penyambungan diperlukan ketajaman dan kebersihan alat, tali pengikat yang tipis dan lentur.

cKeserasian bentuk potongan
Keserasian bentuk potongan antara batang atas dan batang bawah perlu diperhatikan untuk mendapatkan kesesuaian letak penyatuan kambium batang atas dan batang bawah yang serasi.



Kegiatan Belajar 3 (Memelihara bibit hasil pembiakan secara vegetative)

Dalam pembiakan tanaman secara stek dilakukan pemeliharaan yang meliputi:
a.                  Pengairan
Pengairan diberikan pada waktu media tanaman mulai kering, biasanya dilakukan setiap hari, waktu pengairan (penyiraman) pada pagi hari yaitu dengan menggunakan alat Pengairan (penyiraman) pada pembibitan dengan cara stek dilakukan 2 kali dalam sehari, pagi dan sore (tergantung kondisi tanaman atau media tanamnya.
Dalam pengairan pembibitan stek diberikan secara merata dengan cara mengayun-ahunkan gembor yang diisi dengan air.

b.                  Pemupukan
Pemupukan pada bibit stek dapat dilakukan dengan menggunakan pupuk daun satu minggu sekali dengan konsentrasi 0,2-0,3% pupuk dilarutkan dalam air setelah itu disemprotkan pada bibit hasil stek.

c.                  Penyiangan
Penyiangan dalam pembibitan stek baik dalam bedengan, bak batu bata, kotak kayu dan polybag perlu dilakukan. Penyiangan dilakukan dengan mencabut rumput-rumput yang berada disekitar bibit stek. Penyiangan dilakukan agar supaya pertumbuhan bibit stek tidak terganggu baik dalam menyerap unsur hara maupun mengganggu dalam pencahayaan (proses asimilasi).
d.                  Pengendalian hama penyakit
Serangan hama dan penyakit segera diberantas dengan pestisida untuk menjaga terjadinya serangan hama dan penyakit di lakukan pengendalian secara precentif yaitu disemprot setiap 2 kali dalam 1 minggu, hama yang menyerang pada pembibitan yaitu kutu-kutu daun, ulat dan kepik, pestisida yang digunakan dengan konsentrasi 0,1- 0,2%.
e.                  Pemangkasan
Bibit hasil setekan yang masih berada daun pembibitan perlu dilakukan pemangkasan agar supaya didapatkan tunas yang banyak sehingga akan dihasilkan bibit stek yang banyak tunas. Pada waktu akan dipindahkan bibit stek perlu dilakukan pemangkasan agar supaya mengurangi penguapan yang berlebihan sehingga akan mengakibatkan bibit mengalami stress (staknasi). Pemangkasan dilakukan dengan menggunakan gunting atau pisau.
Di dalam pemotongan stek dilakukan menurut jenis dari bahan stek yang diperbanyak. Setiap jenis tanaman mempunyai syarat pemotongan yang berbeda baik ukuran panjangnya maupun bentuk ukurannya.

Pemeliharaan bibit merupakan rangkaian kegiatan yang tidak boleh dilupakan. Pada pembiakan tanaman dengan sambung dan okulasi ini, pemeliharaan bibit meliputi :

1). Pengairan/Penyiraman
Air mempunyai peranan penting dalam mempertahankan kesuburan media tanam. Oleh karena itu, pemberian air dalam media tanam harus diatur sehingga cukup memadai untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Faktor-faktor yang mempengaruhi pemberian air diantaranya adalah :

a). Sifat fisik media tanam
Sifat fisik media tanam, misalnya tekstur, menentukan banyaknya kebutuhan air. Tekstur media tanam yang lebih halus mempunyai kemampuan memegang air lebih kuat. Dengan demikian kebutuhan air media tanam yang bertekstur halus lebih banyak dari pada media tanam yang bertekstur kasar. Misal pasir mempunyai kemampuan mengabsorbsi air lebih rendah dari pada tanah liat. Pasir menjadi cepat basah dan mudah kering. Oleh karena itu, frekuensi pemberian air pada media pasir lebih sering dilakukan, tetapi jumlahnya lebih sedikit.

b). Pengaruh musim
Untuk mempertahanakan kelembaban pada media tanam, saat musim hujan jumlah dan frekuensi air siraman dikurangi. Pada musim kemarau diusahakan jumlah dan frekuensi air siraman ditambah agar media tanam tidak kering. Karena pada musim kemarau tingkat penguapannya lebih tinggi sehingga media cepat kering.
Kekurangan atau kelebihan air pada musim kemarau terjadi penguapan yang tinggi dan dapat mempengaruhi kondisi air dalam media tanam. Tanpa diimbangi penyiraman yang rutin, menyebabkan media cepat kering. Bila keadaan kering ini dibiarkan berkepanjangan maka daun-daun bisa gugur dan lama kelamaan bibit akan mati. Begitu juga pada musim penghujan, media tanam akan cenderung kelebihan air sehingga kondisi media tanam akan menjadi sangat lembab. Hal ini akan memacu pertumbuhan penyakit pada bibit. Selain itu air yang berlebihan sampai menggenang dalam media terlalu lama dapat menyebabkan busuk akar, akibatnya bibit akan mati.

2). Pemupukan
Pemupukan merupakan aktivitas pemberian unsur-unsur hara untuk mendukung pertumbuhan tanaman dan mempertahankan kesuburan media tanam. Faktor-faktor yang mempengaruhi pemupukan yaitu:

a). Jenis pupuk
Pupuk yang berasal dari bahan anorganik seperti Amonium Nitrat, mempunyai kelarutan unsur hara yang tinggi. Bila diberikan secara teratur pada media tanam, maka ketersediaan unsur hara dapat dipertahankan.

b). Waktu pemberian pupuk
Pemberian pupuk perlu memperhatikan keadaan musim. Pada awal atau akhir musim hujan merupakan saat yang tepat untuk melakukan pemupukan pada tanaman tahunan. Namun
pemberian pupuk pada bibit dalam polybag sebaiknya dilakukan secara periodik dengan frekuensi pemberian yang lebih sering dan tidak bergantung pada musim. Satu hal yang perlu diingat dalam pemberian pupuk adalah jangan melakukan pemupukan ketika media tanam kekurangan air, karena unsur-unsur hara tidak dapat diserap oleh tanaman. Pupuk diberikan pada waktu daun-daunan mulai menguning dan pertumbuhan sedikit mulai terhambat.

c). Cara Pemberian pupuk
Ada beberapa cara pemberian pupuk yang dapat dilakukan yaitu ditaburkan, disiramkan dan disemprotkan. Pemberian pupuk pada tanaman yang ada dalam polybag lebih efektif dilakukan dengan disiramkan atau disemprotkan.

3). Pengendalian hama dan penyakit
Hama dan penyakit yang sering menyerang sambungan atau okulasi antara lain: tungau merah, Aphia spec (kutu daun) dan penyakit yang disebabkan oleh jamur. Cara untuk mencegah di samping dengan kebersihan pada alat-alat dan tempat penyambungan/ okulasi, juga dengan pemeliharaan yang sebaik-baiknya dari tanaman yang disambung.
Pemakaian pestisida dapat pula dipergunakan bila tingkat serangan hama dan penyakit sudah tinggi. Faktor-faktor yang perlu di perhatikan dalam penggunaan pestisida adalah :
·                     Dosis atau konsentrasi pestisida.
·                     Jenis pestisida disesuaikan dengan organisme pengganggu.
·                     Waktu pemberian disesuaikan dengan cuaca, tahap pertumbuhan bibit dan organisme pengganggu.
·                     Cara pemberian pestisida disesuaikan dengan bentuk pestisida misal disemprot/ditaburkan.
Sebelum menggunakan pestisida terlebih dahulu bacalah petunjuk penggunaan yang tertera pada label.


Para pembaca juga dapat menambah pengetahuan tentang pembiakan vegetatif ini dengan membuka link berikut:






6 comments:

  1. UNTUK MODUL IDENTIFIKASI TANAMAN DAN PERTUMBUHANNYA ADA TIDAK PAK?? MOHON DI SHARE KE EMAIL SY YA yoedha.tara90@gmail.com TERIMAKASIH

    ReplyDelete
  2. Assalamu Alaikum,

    Pak boleh nggak dishare struktur kurikulumnya program produktif ATP dan ATPH yang merinci jumlah jam pelajaran perminggu persemester. Atas perkenaannya diucapkan terima kasih.

    Wassalam

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena sekolah kita masih baru jadi struktur kurikulum masih dalam perbaikan menyesuaikan dengan sarana yang ada, jadi tidak semua kompetensi sudah dapat diajarkan, seperti pengoperasian traktor, kultur jaringan, hidroponik, dll.tetepi secara garis besar pembelajaran produkif 14 jam per minggu dan 3 jam per mata pelajaran. 22 standar kompetensi dibagi lima semester sesuai peta modul pembelajaran.

      Delete
  3. thanks pak, atas isi blognya,.. minta izin di copas.... maju trus SMK

    ReplyDelete
    Replies
    1. silakan disebar mudah2an ada manfaanya bagi semua orang

      Delete

Share it

Kegiatan ABI

Loading...

Sekilas Info

Loading...

Daily Calendar

SMS Gratis